Polaroid


Pemerintah Goblok !

Dalam suatu sore Puja Brengsek dan Sakin Talengong sahabat bebuyutannya sedari belum lahir sedang asyik duduk di pematang sawah beristirahat seusai menyiangi rumput. Mereka tampak asyik ngobrol timur ke barat tak keruan. Kerjanya sebentar, bosan sedikit ngobrol dibanyakin sembari minum kopi.

Sebelum berangkat ke sawah masing-masing yang berdampingan itu, rupanya mereka memang sudah sepakat; seorang membawa kopi sementara yang lain membawa camilannya, klop ! Tak lupa pula dengan rokok tembakau lintingan sendiri kesayangan mereka. Praktis, acara bekerja di sawah berubah jadi rekreasi gawat darurat versi mereka.
"lumayan, kalo DPR jalan-jalan rekreasi makan duit rakyat, terkutuklah kau. Nah mendingan kita rekreasi di sawah kita aja, nggak merugikan negara, murah meriah dan halal. Paling juga ruginya sawah sendiri nggak keurus." pikir mereka.

Minum kopi, ngemil dan memproduksi asap rokok banyak-banyak tampaknya memang sangat mereka nikmati sore itu.

"sssh.. ffuuhh... Nikmat benerrr serasa nggak punya utang kan Sakin..?" ucap Puja Brengsek seraya melontarkan asap tembakaunya.

"iya nih Sek ! Segerr... Ngopi dan ngasap emang tak kenal tempat. Di sawah begini pun malah tambah nikmat. Hehe " sahut Sakin Talengong.

Puja Brengsek: "Tapi ngomong-ngomong gue lagi pusing nih dari dulu."

Sakin Talengong: "pusing kenapa?"

Puja Brengsek: "yah, kecewa aja, masak kita para petani dari dulu hidup gini-gini aja. Nggak maju-maju, taraf hidup nggak kunjung meningkat. Hasil tani kita cuma habis buat makan doang."

Sakin Talengong: menghisap tembakau dalam-dalam "hehehe emang gini adanya.."

Puja Brengsek: "yah ente.. Kayaknya ente pasrah banget sih jadi orang."

Sakin Talengong: "lha mau gimana lagi? Orang nggak berpendidikan kayak aku ini apalah bisanya? ya memang bawaannya pasrah sedari belum lahir.. Toh gimana petani mau bangkit, lha wong pemerintah kerjanya cuma impor beras terus?"

Puja Brengsek: "hahaha bener ente ! Ketahanan pangan negara kita ini memang benar-benar brengsek kayak gue. Udah katanya negara agraris dan bercita-cita sebagai penyuplai pangan dunia pula, eh tapi nyatanya malah asyik ikutan ngimpor melulu. Masalah sedikit, impor, sedikit-sedikit impor. Giliran ngasih solusi dikit eh malah rakyatnya disuruh jangan makan beras dengan program 'sehari tanpa beras'. Hahaha Gemblung !!"

Sakin Talengong: "hehe iya tuh, bukannya nyuruh menanam kok malah nyuruh nggak makan. Kalo memang stok beras di negeri ini berlimpah kan nggak perlu pake mengalihkan ke alternatif pangan lain. Lagian manalah mungkin kita biasa makan nasi disuruh makan roti. Nggak level !! Nggak lulus di perut orang Indonesia."

Puja Brengsek: "ya memang begitulah, pemerintah selalu anggap remeh petani kecil seperti kita. Durhaka banget tuh, mereka kan makannya nasi juga. Ah udah.. Udah.. Capek gua ngomelin pemerintah yang budeg !"

Sakin Talengong: "yo wes, pura-pura diem aja lah..
Eh kayaknya kira-kira 1 bulan lagi siap dipanen nih padi kita.. Asyik.. Bisa plesir ke pantai nih sama Dakem anak pak RT heheheh.."

Puja Brengsek: "wuahaha ente pikirannye Dakem mulu ! Syukurlah panen kali nanti nggak rebutan sama tikus. Ini tikus kadang-kadang baik juga, ngerti aja kita lagi bokek.."

Sakin Talengong: "wuelehh ! Lagaknyaa, lagi bolek? Koe kan bokek terus.."

Puja Brengsek: "haa.. ente jangan membunuh karakter dong ! Hahaha gua heran juga ye, masalah tikus dari dulu kok nggak hilang-hilang. Mau pake racun ini, racun itu, tapi tetep aja tikus masih ada keturunannya. Saking stressnya racun tikus malah disikat sendiri sama orangnya hehehe.. "

Sakin Talengong: "aah.. Itu mah pemerintahnya aja yang goblok ! Coba dari dulu pemerintah buat pembohongan publik 'TIKUS DAPAT MENAMBAH KEJANTANAN PRIA !! DUA HARI DUA MALAM NGGAK BAKAL TEPAR !!' pasti dah, tikus bakalan punah dari muka bumi ini gara-gara dimangsa manusia ! Toh rakyatnya kan goblok ini, kalo urusan yang itu, nggak peduli mau tikus kek, tokek kek, yang penting katanya tokcer.. hehe."

12 March 2011 by Puja K.

Dibaca: 1024